Minggu, 21 Januari 2018

Killing Time at Yats Colony Jogjakarta


Karena tahun 2017 kemarin main ke Jogja dan gak pernah dapat tanggal yang pas buat nginep di Yats Colony, setiap akhir pekan kala itu selalu full bahkan sudah full untuk beberapa bulan kedepan. Jadi waktu itu mampir buat sekedar minum kopi dan makan siang untuk mas Kelvin, kebetulan sambil nunggu ayah selesai sholat Jumat dekat Yats. Restonya menyatu dengan lobi hotel dan ada store produk lokal juga, tempatnya bagus kalau menurut saya. Iconic banget bangunannya Yats Colony tapi memang kalau daridepan gak begitu keliatan banget.

Waktu main kesana gak begitu ramai di restonya, cuma ada satu keluarga yang duduk dekat jendela dan kami pun menempati persis disebelah mereka. Tujuannya sih biar memudahkan saya untuk foto-foto menu yang saya pesan.





Colorful banget pokoknya begitu masuk kedalam restonya ini dan pelayan disana pun menyambut dengan hangat juga ramah sekali, asiknya disini ada makanan Indonesianya karena siang itu sekalian mau pesan makan untuk Kelvin biar dia gak ngiler-ngiler amat nanti pas liat bunda dan ayahnya makan sate klathak. Saya pun memesan hot cappuccino, ice lemon tea, ice lychee tea, bitter ballen dan nasi uduk komplit (tuh kan Indonesia banget emang lidahnya). 








Sayang banget waktu itu si nasi uduk komplit gak sempat ke foto karena mas Kelvin sudah gak sabar waktu makanannya dateng minta langsung dimakan dia pun sebenarnya suka gemes sendiri kalau makanannya harus difoto dulu. Sambil nunggu ayah yang lagi jumatan saya menyuapi Kelvin, walau dia memang sudah bisa makan sendiri tapi kalau lagi kejar-kejaran sama waktu kadang gemes. Kelvin pun sudah dipesankan minuman favoritnya, ice lemon tea. Waktu itu sih Kelvin makannya agak cepat karena dibilangin habis ini mau pergi lagi. 










Nah ini spot kami duduk waktu di restaurant, jadi bisa lihat keluar juga dan yang pasti buat saya itu hamparan cahaya untuk foto menu yang pesan. Hahahahaaa... Kalau gak salah sofa ini hanya ada dua karena sisahnya bangku-bangku kece warna merah dan putih. 







Sebelum akhirnya kami selesai dan akan meneruskan perjalanan menuju sate Klathak pak Pong, iseng pengen lihat-lihat kedalam tapi si ayahnya gak mau jadilah cuma main becak dan sempat motret lorong menuju kamar penginapan itu. Mural pada bagian dindingnya cakep banget deh, kayaknya tahun ini bakal bikin destinasi ke Jogjakarta lagi dan kudu nginep disana ah. Pas mau pulang mas Kelvin minta naik becak dulu dan akhirnya minta fotoin ayahnya dulu deh, ulasan Yats Colony juga bisa lihat di instagram mereka Yats Colony




Sabtu, 20 Januari 2018

Paradigma Kafe Cikini


Setiap kali lewat depan sini pasti saya terkesima dengan konsep bangunannya dan bikin penasaran pengen mampir. Yang selalu muncul dalam benak saya adalah "keren amat ini Partai Golkar bikin gedungnya bagus banget" nah tahun lalu lupa diedisi November apa Desember ya kalau gak salah majalah Home Living pernah bahas gedung partai Golkar yang baru di Cikini, sayang kemarin itu saya hanya mengabadikan bangunan tampak luarnya saja. Next mampir lagi deh buat foto-foto bagian dalamnya. 





Kalau dilihat dari instagram Paradigma Kafe - Restaurant ini menggabungkan antara kuliner, kreatifitas dan budaya Indonesia. Jadi selain gedung kece ini didalamnya ada kafe yang menjual kopi, makanan, eskrim, houseware dan lainnya. Kemarin pas kesana nyobain mie tektek dan bumbunya berasa banget, porsi lumayan banyak kalau kata aku, sayang gak sempat foto makanannya karena kemarin kesini dalam rangka meeting. Dan karena kemarin pas lagi terik banget disana saya pesan minuman favorit, es teh tawar dan hot cappuccino, agak random emang ini. Dan menurut saya pun kopinya disini enak, rasanya pas tapi gak strong kok. 
Yang saya cari sebenarnya ketika si mbak-mbak kafe menyodorkan menu kepada saya "mbak ada pisang goreng gak?" mbaknya tersenyum dan langsung bilang "ada mbak" Nah pisang goreng disini lumayan banyak isinya dan gede-gede dibikin nuget gitu. Jadi sambil kemarin nunggu makanan kita datang, ngemil pisang sambil nyeruput es teh tawar. 

Kembali ke bangunan Gedung Golkar ini, sumpah saya masih takjub sampai saat ini menulis tentang Paradigma. Oh iya... disini juga menyediakan ruang meeting dengan maksimal kapasitas sebanyak 20 orang, pintu ruang meeting yang menurut saya unik karena gagang pintunya huruf G dengan warna kuning merupakan warna dari partai Golkar. Dan bener-bener konsep yang menarik banget ini tempatnya. Jarang banget deh nemuin tempat kece yang bisa nongkrong sama teman, kolega atau family dan ada working spacenya juga. 

Apalagi dibagian depan ada halaman yang luas, bisa deh tuh guling-gulingan disitu kalau bawa anak. Yang warna hijau itu bukan rumput beneran kok tapi itu rumput sintetis yang banyak dijual itu, dan ada bean bagnya juga. Waktu saya kesini ada segerombolan ibu-ibu yang sehabis makan terus mereka foto sambil tidur-tiduran loh. Teman saya yang sempat motoin saya menawarkan foto sambil tiduran juga, ogah amat. Hahahahahaaaa...

Add caption
Nah ini bagian pintu masuk si Paradigma, lucu kan waktu masuk disambut sama jendela yang bisa jadi property foto. Intinya sih kalau kata saya selain konsep bangunannya yang keren, tempat ini pun instagramable sekali. Sayang nih kemarin motonya segitu doangan. Next mau sambil keliling deh.




Sabtu, 13 Januari 2018

Minggu Pagi di Omni Kopi

Omni Kopi
Senang banget begitu tau dekat rumah ada beberapa coffeshop yang bisa dikunjungi dengan hanya berjalan kaki saja, seperti Omni Kopi ini persis dia ada dekat rumah tinggal jalan dan gak sampai 5menit buat jalan kesini. Kebetulan waktu itu ada teman suami yang mau dateng kerumah dan kami sedang menikmati minggu pagi di Omni lalu diajaklah bertemu disana yang suasananya pun homey banget. Omi Kopi ini ada di Bintaro Sektor 2 dekat pasar modern Bintaro.



Kalau masuk kedalam Omni, disebelah kanan ini setelah area livingroom itu ada barista corner dan kasir, semuanya bisa pesan disana. Dan kami sekeluarga sudah menemukan menu favorit loh, seperti samosa yang bagian dalamnya berisi keju, brownis coklat, baked rice yang cheesy banget, dan kopi yang enak-enak banget. Waktu beberapa kali kesini selalu pesan beberapa cemilan yang sama seperti pertama kali kesini. 

Samosa Keju
Hot Cappuccino
Coffee in the making
Coffee dan cemilan
Buat coffee hunter harus nyobain kesini deh karena menu disini enak-enak apalagi buat spent time with family or friends enak banget tempatnya karena benar-benar homey. Disini ada beberapa ruangan yang bisa juga buat digunakan untuk meeting atau hanya sekedar acara kecil-kecilan dijamin puas deh main kesini.



3th Kompakers Bekasi: Earthy Tone

Ibuk Andhin (@andhinyy)
Inces Selvy (@selvyw)
Gina (@ginasyafitri)
Ezi (@yetharezika)
Winda (@dartz27)
Sebelum bakal cerita yang gak panjang dan gak lebar, saya mau ngenalin dulu beberapa teman-teman yang membantu suksesnya acara 3th Kompakers Bekasi. Kalau masih ada yang belum tau apa itu Kompakers Bekasi adalah member UploadKompakan wilayah Bekasi yang membernya semua adalah para wanita kece yang hobinya nenteng kamera atau jepret-jepret manjyaaaahhhh... Kalau mau lihat kegiatan kami bisa cek di instagram Kompakers Bekasi @kompakersbekasi 

Jadi awalnya bingung nih mau bikin acara apa ya untuk ulang tahun Kompakers Bekasi yang ketiga kali ini, kalau boleh flashback ulang tahun pertama kita merayakan bersama anak-anak pemulung di Bantar Gebang - Bekasi lalu ulang tahun yang kedua ada acara tukar kado dan temanya India di Tsamara Resto - Bekasi dan yang ketiga kali ini mau yang simple sajalah makan siang, chit chat sama-sama member Bekasi. Kali ini saya gak melibatkan banyak orang untuk acara karena belajar dari yang sudah-sudah sajalah. Untuk sponsorship saya mencari sendiri mulai dari bantuan teman dikantor yang saya mintai tolong untuk jual program ultah Kompakers Bekasi dan beberapa teman di Kompakers yang memiliki onlineshop.

Untuk acara seperti biasa saya selalu bekerjasama dengan Gina, karena sudah terbukti anaknya tangguh dan saya percaya dia untuk ngelead acara. Lalu saya juga butuh untuk foto produk dan styling kue Gigieat yang digunakan untuk challeng, saya mengajak Ezi dan Winda yang keduanya jado difoto dan styling tentunya. Selain itu point pokok yang terpenting adalah dekorasi selama acara berlangsung nih, biar gak flat-flat bangetlah. Berbekal suka liat instagram si inces Selvy dan ibuk Andhin maka saya meminta mereka berdua untuk berkolaborasi untuk acara 3tahun Kompakers Bekasi. Alhamdulillah mereka mau membantu untuk ngurusin persiapan acara, selain itu juga ada teman-teman yang pada hari H datangnya lebih awal dan dengan senang hati mereka membantu untuk kelancaran acara Kompakers Bekasi.

Kompakers Bekasi
Kompakers Bekasi
Kompakers Bekasi
Keseruan dari kami yang bisa hadir saat itu, Sabtu 23 Desember 2017 di Kopilot Coffee House and Kitchen - Pondok Gede. Ini juga nyari tempatnya saya sendiri berbekal dengan hobi ngopi maka saya pun nyari tempat yang ada kopinya, heheheeee... Karena biasanya acara ulang tahun Kompakers Bekasi sukanya dirayakan pada bulan Januari berikutnya tapi kali ini saya lebih memilih dibulan yang sama yaitu Desember, ulang tahun Kompakers Bekasi pada tanggal 12.

Kali ini saya pun meminya dreskod dengan warna cokelat dan putih, ternyata setelah diaplikasikan bagus juga pas foto barengan gini. Warnanya hangat dan catchy buat foto ramean gini, sebenarnya digrup line Kompakers Bekasi kalau mau acara itu yang paling ramai adalah ngeshare colour scheme karena biasanya saya suka bikin dreskod warna turunan. Tapi kali ini hanya ada 2 sentuhan warna yaitu coklat dan putih. 

Printable by DeeDee Graphic House
Waktu akhirnya sudah mantap dengan bakal adanya acara ulang tahun yang isinya cuma makan siang, ada demo produk dari Cosmos dan photo challenge dari Gigieat dan Cosmos. Terus kepikiran pengen bikin printable juga untuk dimasing-masing meja, kebetulan saya temenan di instagram sama Dhydhy ownernya Dee Dee Graphic House yang memang specialis untuk bikin printable.  

Gigieat
Namanya juga komunitas photography yang isinya emak-emak jadi kemarin pas acara 3th itu didalamnya ada challenge photo yang menggunakan kamera handphone, nah objek fotonya cake masa kini dari Gigieat. Seru banget emang emak-emak kalau udah moto challenge begini karena kemarin pun dibuat sesuai dengan urutan masih aja pada rebutan. Yang bikin happy itu pas tau para pemenang mendapatkan hadiah dari Gigieat berupa property foto yang bagus banget dan pasti kepakai sekali selain buat foto juga buat dipakai dirumah. Photo challenge dari Gigieat kala itu dimenangkan oleh Ezi, mbak Susi dan mbak Yaye. 

Blender Cosmos
Selain dari Gigieat photo challenge kemarin ada dari Cosmos yang lagi promo blender pintar ini jadi para peserta saat itu harus motret blender pintar yang sudah di display dimeja photo challenge oleh para panitia. Pemenang Cosmos waktu kemarin itu juara 1 ada ibuk Andhin yang dapat magic jar dari Cosmos dengan serial Angry Bird.

Pizza Roll dari Marios Pizza
Ada lagi nih pizza roll dari Marios Pizza ini salah satu sponsor untuk isian goodiebag, dan ini pizzanya enak banget. Saya pun sudah pernah order lagi setelah acara kemarin, pesan buat acara tahun baru kemarin. Yang mau coba Pizza Roll ini bisa cek ke instagram @mariospizzaindonesia buat cek rasa yang lainnya atau mau melakukan pemesanan. Btw ini bisa dianter menggunakan Go Send atau bisa cek dimenu Go Food atau Go Shop. 

Mola Granola
Nah yang satu ini saya terinspirasi dari anak Kompakers Jakarta yang waktu itu kalau gak salah ada meet up dan si Mola Granola ini sebagai objek fotonya pas kelas workshop sama Astrid, Langsung dong kemarin itu nanya sama mamihnya anak Komjak kontak si Mola dan ternyata kalau di Komjak ada komitenya, saya diminta hubungi Lupi karena semua sponsorship di Komjak lewat dia. Lalu setelah dapet kontaknya dari Lupi, saya langsung kontak dengan team Mola Granola dan mengajukan permohonan untuk sponsorship produk Granola sebagai salah satu goodiebag.

Table Situation
Ini meja saya waktu acara 3tahun Kompakers Bekasi kemarin, ada larutan cap kaki tiga, ada air jeruk nipis dan singkong thai yang pada saat saya foto ini masih lengkap dan entah gimana bisa begitu akhir acara ternyata saya malah gak nyobain keduanya dong. Tapi gak apa-apa yang penting yang hadir kemarin pada dapet dan ngerasain semuanya.

Kue Ulang Tahun by Dapur Cokelat

Dapur Cokelat
Seingat saya sudah ketiga kali Kompakers Bekasi ulang tahun tapi saya tidak bikin ada tiup lilin atau nyanyi-nyanyi dan seperti biasa kue hanya sebagai pajangan saja. Waktu itu mencoba menghubungi Dapur Cokelat dan ngajak kerjasama dalam pemberian kue ulang tahun dan langsung di iyakan oleh team Dapur Cokelat, langsung girang deh saya.

Resik V
Gak cuma makanan atau kalender yang ada didalam bawaan 3tahun Kompakers Bekasi, ada sabun pembersih wanita dari produk Resik V juga yang meramaikan acara. Ini hasil dari minta tolong sama teman dikantor tawarin ke kliennya untuk pemberian produk diacara 3tahun Kompakers Bekasi dan alhamdulillah banget responnya positif dan langsung OK untuk pemberian produk. 

Denu Cokelat
Siapa yang gak suka cokelat? Kayaknya jarang deh orang yang gak suka cokelat, karena dresscodenya warna cokelat dan saat itu kepikiran untuk konta ke Amel ngajuin kerjasama dalam pemberian produk. Denu ini sebelumnya saya sempat order beberapa produk yang mereka keluarkan seperti choco crust, coklat bubuk yang enak banget diminum hangat-hangat. original choco crispy, choco blush, choco crush mede, dan choco bar. Nah yang belum cobain bisa langsung pesan ya ke Denu Cokelat, cek di instagram @denucokelat dijamin bakal nagih deh karena saya pun kalau pesan Denu bisa banyak banget, wong anaknya nyoklat banget.

Bath Market
Yang ini gak kalah kece dengan yang lain, karena Bath Market ini adalah produk lokal yang dibuat sendiri oleh Vita. Awalnya saya gemas banget kalau lagi ada insta story atau update instagram dari Vita kok lucu banget itu bikin sabun batang bisa kayak cake atau jelly gitu. Saya coba kontak Vita untuk ngajak kerjasama pemberian produk, tadinya Vita mau bikin khusus sesuai dengan warna dresscode Kompakers Bekasi tapi karena bikin sabun batang itu lama dan lamanya itu sama kayak lagi nunggu gebetan loh... Jadi akhirnya Vita ngasih beberapa sabun yang dia mix, sabun muka, sabun batang dan sabun kecil-kecil seperti soes kering.

Mini Talenan dari Bakoelan Photo Props
Rejeki saya dapet talenan mini dari Bakoelan Photoprops, jadi ini salah satu produk punya anak Kompakers Bekasi namanya Ayu, Kebetulan Ayu menghubungi saya dan bersedia untuk membantu kekurangan hadiah didalam goodiebag tentu hal ini saya sambut baik dan dengan senang hati dong. Kurang lebih seperti ini, yang bayar dengan nomer urut 1-5 mendapatkan Kokedama dari Emillie Garden, no 6 - 30 mendapatkan pisin dari Banyu Corner lalu Ayu menambahkan kekurangannya biar adil semua dapat hadiah walau ada yang beda barangnya.

Nametag by Akuchichie
Kalau yang ini adalah keisengan saya kemarin dikantor kok keidean bikin gini sih? Padahal semua urusan untuk printable sudah di handle oleh Dee Dee Graphic House tapi saya iseng mencoba untuk bikin tapi kali ini buat nametag aja, ini dibikin H-2 karena kan sudah ada nama-nama yang sudah daftar makanya langsung aku namain deh.

Pashmina by Toskamalika
Salah teman saya dari Kompakers Bogor namanya Siska Raditya punya label Toskamalika, nah kemarin pun minta bantuan dia untuk support hadiah selama acara berlangsung untuk kuis atau games dan ternyata pun mbak Siska gak keberatan langsung dia kirim beberapa untuk acara kemarin.

Facial Wash Hadalabo
Siapa yang gak tau sama Hadalabo, ini salah satu skin care dari Jepang dan kemarin ini dikirim lewat Nidya yang inisiatif menawarkan. Kebetulan untuk pemberian produk saya sangat terbuka sekali asal dalam jumlah sesuai dengan target peserta kemarin. 

Yang unik dari acara 3th Kompakers Bekasi kali ini, saya tidak memesan tas goodiebag untuk membawa barang-barang sponsor. Jadi sebelum acara pun saya sudah bilang ke semua teman-teman di grup line untuk siap-siap membawa kantong plastik atau karung. Jadi sebelum acara berlangsung saya dibantu beberapa teman pagi itu menata untuk semua isian goodiebag di meja para peserta. Saya sendiri sangat senang sekali dengan acara tahun ini, lebih santai walau yang ikut hanya 40 orang dari jadwal awal 50 orang karena mendadak banyak yang gak bisa hadir. Thanks for reading!